Benarkah Memangku Laptop Berisiko Menyebabkan Kanker?

Beberapa orang kerap memainkan laptop sambil memangkunya.

Menurut beberapa anggapan, kebiasaan tersebut dapat memicu terjadinya kanker.

Hal tersebut diklaim akibat dari paparan panas laptop, radiasi elektromagnetik, dan radiasi jaringan nirkabel (WiFi).

Tetapi, benarkah demikian? Huawei Hadirkan Dua Laptop Premium Terbaru di Indonesia, Ini Harga dan Spesifikasinya Cancer Council menyatakan saat ini belum ada bukti ilmiah yang menunjukkan hubungan antara memangku laptop dan kanker.

Tetapi, panas dan radiasi dari laptop mungkin berisiko menurunkan kesuburan pria.

Saat diletakkan di pangkuan, panas dan medan elektromagnetik dapat bereaksi pada testis.

Mereka mempengaruhi kemampuan testis untuk menghasilkan sperma yang berkualitas.

Pengaruh Panas laptop Hindari Memasak dengan Suhu Tinggi, Risiko Kanker Mengintai Mengutip Verywell Health, pada 2005, studi kecil oleh State University of New York (SUNY) di Stony Brook menemukan bahwa panas yang dikeluarkan oleh laptop dapat meningkatkan suhu skrotum, kantung kulit yang melindungi testis.

Testis adalah organ penghasil sperma.

Skrotum bertugas menjaga suhu testis lebih rendah dari suhu tubuh.

Karena testis yang terlalu hangat tidak dapat menghasilkan banyak sperma dan menurunkan kualitas sperma.

Pada penelitian tersebut, panas laptop menaikkan suhu skrotum sebanyak 2,8 derajat Celcius.

Meski kedengarannya tidak banyak, tetap dapat mempengaruhi kinerja sperma secara signifikan.

Mengingat testis berfungsi paling baik pada suhu 1-2 derajat Celcius atau lebih rendah dibandingkan suhu tubuh.

Pengaruh Medan Elektromagnetik Medan elektromagnetik merupakan area energi yang tidak terlihat.

Mereka dihasilkan oleh kombinasi gaya listrik dan magnet.

Dalam satu penelitian, ilmuan mencoba memaparkan air mani pada medan elektromagnetik dari WiFi.

Hasilnya, WiFi ditemukan merusak DNA sperma yang terkandung dalam air mani.

Electromagnetic Fields (EMF) juga ditemukan berisiko menyebabkan penurunan jumlah sperma dan mengubah ukuran dan bentuk sperma.

Serta mengubah motilitas sperma, menyebabkan fragmen kromosom putus, dan meningkatkan kemungkinan mutasi genetik.

DELFI ANA HARAHAP Pilihan Editor: Laptop Berbahaya untuk Sperma

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *